TERKINI
BERITA Dalam Negara kesihatan

Pasca Covid19 : Pasar Basah Tak Laku

May 21, 2020 4:35 pm – Kamal Hafiz

KUALA LUMPUR, 21 Mei – Sekiranya ada penghargaan untuk pasar basah terbersih di Lembah Klang, tidak banyak yang layak. Mungkin hanya sebilangan kecil pasar basah di kawasan kejiranan.

Selebihnya bahkan boleh digambarkan sebagai “tahap toleransi” sahaja kerana tikus, timbunan sisa makanan dan air takungan keruh telah menjadi sinonim dengan kebanyakan pasar basah di Lembah Klang.

Sekiranya tidak ada yang dilakukan segera untuk membetulkan “keadaan kotor” ini, setiausaha Persatuan Peniaga Pasar Basah Jalan Othman Sathiya Seelan mengatakan bahawa pasar basah pasti mempunyai lebih sedikit pelanggan apabila perintah kawalan pergerakan bersyarat (PKPB) dihentikan sepenuhnya.

“Kerana generasi muda tidak suka mengunjungi pasar basah kerana persekitaran yang kotor dan lembap.

“Mereka lebih suka berbelanja di pasar raya besar dan sekarang kerana ada ketakutan berpunca dari wabak Covid-19, ia akan menjauhkan lebih banyak pelanggan,” katanya.

Seorang bekas jurutera elektronik dan elektrik, Sathiya meninggalkan pekerjaan sebelumnya untuk membantu perniagaan keluarganya di pasar dan telah menjalankan perniagaan ini lebih dari 10 tahun.

Dia mengatakan bahawa dia menyedari bahawa penghantaran dalam talian untuk bahan makanan meningkat semasa wabak Covid-19 kerana orang ramai dinasihatkan untuk mengelakkan tempat awam termasuk pasar basah melainkan jika ia benar-benar penting.

“Sudah dua bulan sejak negara itu mengamalkan PKP, dan sekarang semua orang terbiasa memesan makanan dan bahkan bahan makanan dalam talian.

“Sekiranya keadaan pasar basah di Lembah Klang tidak bertambah baik, tidak mengejutkan bahawa akhirnya tidak ada yang ingin mengunjungi pasar basah lagi.

“Mengapa nak menghadap kesusahan memandu ke pasar dan kemudian harus menghadapi keadaan kotor di pasar?” katanya kepada Malay Mail.

Sathiya merujuk kepada kunjungan pelanggan berkurangan ketara baru-baru ini di pasar Lembah Klang seperti pasar basah Jalan Othman atau pasar Bandar Lama PJ yang terkenal, Pasar Bot Raja Raja, Pasar Chow Kit, Pasar Borong Kuala Lumpur dan Pasar Basah Pudu, selepas lonjakan Covid- 19 kes dikesan di pasar-pasar ini dan kawasan sekitarnya.

Antara lain, Sathiya memetik masalah lama yang berkaitan dengan kebersihan dan kebersihan, seperti masalah saliran yang disebabkan oleh pengurusan sampah dan pembersihan selepas operasi yang tidak mencukupi.

“Pemilik gerai juga mempunyai tanggungjawab untuk menjaga kebersihan unit mereka, tetapi tidak semuanya. Mereka tidak bersusah payah membersihkannya dengan bersih selepas operasi setiap hari, meninggalkan kotoran yang tidak dicuci.

“Dari masa ke masa, itu adalah faktor penyumbang kepada persekitaran pasar yang kotor,” kata Sathiya.

Dia menambahkan bahawa rakyat Malaysia tidak boleh menerima ini sebagai “normal” dan sebaliknya mendorong pelaksanaan sistem yang lebih baik di semua pasar basah.

Dia merujuk kepada pasar basah di luar negara, membandingkan kebersihannya dengan pasar basah tempatan, menunjukkan bahawa pasar basah Malaysia harus mencapai standard kebersihan yang lebih tinggi.

“Kita harus melakukan sesuatu dan kita harus melakukannya dengan pantas. Jika tidak, perniagaan kita akan diambil alih oleh platform dalam talian, ”katanya.

Presiden Persatuan Pemborong Sayuran Kuala Lumpur, Wong Keng Fatt berkata, pasar basah kotor kerana kurangnya kesedaran kebersihan di kalangan mereka yang bekerja dan berniaga di sana.

Walaupun pembersihan rutin dilakukan oleh Alam Flora, Wong mengatakan tidak memadai apabila peniaga dan pekerja di pasar tidak mempunyai amalan kebersihan yang baik.

“Sebahagiannya disumbangkan oleh peniaga yang tidak membersihkan gerai masing-masing dan ada yang disebabkan oleh kebiasaan pekerja asing yang tidak bersih.

“Pada waktu yang sama, setiap hari, dengan pasar borong berjalan pada kapasiti 100 peratus, akan ada 10,000 orang yang bergerak masuk dan keluar dari pasar.

“Cukup mencabar untuk menjaga kebersihan tempat seperti yang kami harapkan,” katanya.

“Sudah tentu tidak semua pekerja imigran mempunyai amalan kebersihan yang buruk, tetapi kerana terdapat banyak pekerja yang bekerja di pasar, ini turut menyumbang kepada persekitaran yang tidak menyenangkan di pasar,” katanya.

Bolehkah pengambilan pekerja asing yang lebih sedikit membawa kepada pasaran yang lebih bersih?

Wong berkata, pasar di bawah wilayah Wilayah Persekutuan dilarang mengambil pekerja imigran, tetapi mereka kini menghadapi masalah dengan pengambilan pekerja tempatan.

“Kami tidak diizinkan untuk mengambil pekerja imigran lagi di pasar pada masa ini, tetapi kami menghadapi masalah yang berbeza sekarang.

“Sebelumnya kami mengambil sekumpulan 50 pekerja B40 dan sekarang, hanya dua yang tinggal. Selebihnya hilang tanpa memberi notis. Ada yang bekerja selama beberapa jam dan menuntut bayaran dan tidak pernah kembali lagi, ”katanya.

Wong berkata dengan keadaan semasa di pasaran, pasaran akan mengambil masa sekurang-kurangnya enam bulan untuk pulih dan beroperasi dengan kapasiti penuh.

Sementara itu, seorang pekerja Bangladesh di Pasar Basah Pudu mengatakan pasar tidak akan kotor jika tidak ada yang datang ke pasar.

“Bagaimana anda dapat menjaga kebersihan pasar ketika ada pelanggan yang selalu bergerak?

“Kecuali tidak ada yang datang ke pasar, maka itu akan bersih,” kata pekerja yang meminta namanya tidak disebutkan namanya.

Dia menambah bahawa satu-satunya masa pasar bersih adalah ketika ditutup dan baru-baru ini semasa kerja pembersihan dilakukan untuk mencegah penyebaran coronavirus lebih lanjut.

Awal bulan ini, Menteri Wilayah Persekutuan Tan Sri Annuar Musa mengatakan imej Pasar Borong Kuala Lumpur mesti ditingkatkan setelah perintah kawalan pergerakan (PKP) yang ditingkatkan di kawasan itu ditamatkan.

Katanya, keadaan pasaran mesti bertambah baik, dengan pekerja asing di kawasan tersebut diminta untuk mendaftar dengan pihak berkuasa yang berkenaan.

Annuar menambahkan bahawa dia terpaksa mencari jalan keluar untuk mengembangkan pasar borong, kerana sebagai negara maju, Malaysia tidak dapat memiliki pasar borong yang mirip pasar dari negara kelas ketiga.

 

 

 

comments



Comments

Artikel Secara Terus

Dapatkan berita dan informasi terkini secara terus ke email anda.

Polls

Di masa corona virus ini, Anda mengharap bantuan tunai dari kerajaan atau anda mengharapkan supaya anda boleh kembali bekerja ?

View Results

Loading ... Loading ...
wa
Live COVID-19 statistics for
Malaysia
Confirmed
5,482
Recovered
3,349
Deaths
92
Last updated: 1 month ago
covid
Kewangan digital terus meningkat. Simpan di sini.
Live COVID-19 statistics for

Malaysia